Belajar Konsep Kampung Lawas Maspati Surabaya

Belajar Konsep Kampung Lawas Maspati Surabaya

 

Belajar Konsep Kampung Lawas Maspati Surabaya

Top 99 Inovasi Pelayanan Publik

Sebelum menghadiri penyerahan penghargaan Top 99 Inovasi Pelayanan Publik dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) Tahun 2018 di Surabaya, Wali Kota Bogor Bima Arya menyempatkan diri mengunjungi Kampung Lawas Maspati, Rabu (19/09/2018) siang.

Tujuan kedatangan orang nomor satu di Kota Bogor tersebut ingin mempelajari konsep kampung tematik yang nantinya akan diaplikasikan di Kota Bogor.

Saat memasuki kampung tersebut

Bima Arya disambut oleh beberapa orang dengan pakaian daerah, kemudian ia dikalungkan sarung dan udeng batik sebagai simbol tradisi penyambutan tamu.

Tak hanya itu

Bima Arya yang datang didampingi Kabid Perencanaan Ekonomi dan Litbang pada Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Bogor Anne Dewiana Rulianti disambut alunan musik patrol dengan lagu “Rek Ayo Rek” oleh sejumlah pemuda setempat dan seorang Guide Cilik bernama Elaine Selyna Hartono (7).

Disepanjang perjalanan

Sang Guide Cilik secara terampil menjelaskan beberapa lokasi yang didatangi Bima Arya dengan menggunakan bahasa inggris.

Hampir setiap rumah di Kampung Lawas Maspati ditanami oleh berbagai macam tanaman hias dan pohon buah yang menjadikan kampung ini terasa sejuk. Kampung Lawas Maspati dibangun untuk mengenang sejarah Surabaya dan wilayah tersebut sudah masuk sebagai Bangunan Cagar Budaya (BCB).

Tak hanya wisatawan lokal

Tercatat sudah ada wisatawan asing yang jumlahnya lebih dari 64 negara datang ke lokasi ini. Selain dikenal warganya yang guyub dan tentram, Kampung Lawas Maspati secara mandiri mampu mengubah dari kampung kumuh menjadi kampung yang asri dan bersih.

Mulai dari Kebun Tanaman Obat Keluarga (Toga) dan buah, area kebun cincau, area selfie 3D, area koperasi dan TK, area rumah lawas 1907, kerajinan UMKM, bank sampah hingga Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) ada di kampung ini.

Wali Kota sempat mencoba topi lukis yang dilukis oleh Dani Assyamsa Maulydani (27), salah satu pengrajin setempat. Bahkan Bima memesan secara khusus topi bergambar tokoh pewayangan Bima.

Bima Arya juga berkesempatan masuk ke salah satu rumah milik M. Soemargono yang dibangun tahun 1907 dan dahulu dijadikan markas tentara. Pada zaman kolonial Belanda rumah ini dijadikan tempat pertemuan para pemuda dan pemudi khususnya Kampus Maspati dan sekitarnya untuk menyusun peperangan 10 November dimana terjadi peperangan sengit pada waktu itu.

“Ini kan kunjungan kedua, yang pertama dulu tidak sengaja kesini lagi lari pagi. Kalau ini saya mampir sebelum acara nanti malam,” katanya.

Dia mengaku ingin belajar lebih dalam lagi disini, terutama sistem di Kampung Lawas Maspati. Seperti sistem pengelolaan lingkungannya, perawatannya bagaimana, sejauh mana peran pemerintah dan sejauh mana intervensi program pemerintah, serta sejauh mana peran warganya.

“Kesimpulan saya sejauh ini intervensi pemerintah masih minim, tapi peran warga maksimal disini. Banyak tokoh-tokoh lokal yang mengambil peran yang luar biasa, ada RT, RW,” tuturnya

Di Kota Bogor salah satu janjinya adalah membangun kampung tematik. Tahun depan pembangunannya sudah mulai digulirkan. “Nanti kita kaji bersama,” terangnya.

Kabid Perencanaan Ekonomi

Kabid Perencanaan Ekonomi dan Litbang Bappeda Kota Bogor Anne Dewiana Rulianti menuturkan, di 2018 pihaknya sudah menyusun dan merancang landscape atau desain sebelum DED untuk pembangunan fisik infrastruktur kampung tematik.

“Di 2018 ini ada 2 DED yang sudah selesai dan 2019 mulai pembangunannya. Kami harapkan selain support dari APBD juga dari CSR yang sedang diusahakan,” imbuhnya.

Bappeda Kota Bogor di 2017

Bappeda Kota Bogor di 2017 lalu sudah mengidentifikasi rencana pembangunan kampung tematik, diantaranya dengan tema Agrowisata, kawasan bisnis dan pertanian, kampung Marawis, kampung warna-warni pelangi, kampung semut kroto, kampung kultur jaringan. “Nah itu tema-tema yang akan dibangun. Nanti di Babakan Pasar temanya adalah kampung Warna-warni pelangi,” katanya.

Dalam pembangunan kampung tematik ini kata Anne, juga akan dibangun sistem pemberdayaan masyarakat dengan mengenalkan keunikan kampung-kampung tematik yang ada di Kota Bogor

Misalnya di Babakan Pasar

Disitu ada berbagai pemeluk agama yang hidup rukun, bersatu dan guyub. Kampung ini nantinya akan dikenal sebagai kampung kebersamaan dalam keberagaman,” ujarnya.